Antisipasi Kedapatan Arus Balik, Lintasan Panjang - Ciwandan akan Dioperasikan

- 12 April 2024, 11:19 WIB
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan berkoordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk mengoperasikan Pelabuhan Panjang - Ciwandan untuk membantu mengurai kepadatan pada lintasan Bakauheni - Merak.
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan berkoordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk mengoperasikan Pelabuhan Panjang - Ciwandan untuk membantu mengurai kepadatan pada lintasan Bakauheni - Merak. /

DESKJABAR - Dalam rangka menjamin keamanan, keselamatan dan kelancaran pelaksanaan angkutan penyeberangan pada periode arus balik angkutan lebaran tahun 2024/1445 H, Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan berkoordinasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk mengoperasikan Pelabuhan Panjang - Ciwandan untuk membantu mengurai kepadatan pada lintasan Bakauheni - Merak.

Direktur Transportasi Sungai, Danau dan Penyeberangan, Lilik Handoyo menyampaikan bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan PT. ASDP Indonesia Ferry (Persero) untuk mengoperasikan KMP. Panorama Nusantara, KMP. ALS Elvina dan KMP. Amadea pada lintas Panjang – Ciwandan.

"Kami telah meminta PT ASDP untuk bisa mengoperasikan 3 kapal penyeberangan di lintas Panjang - Ciwandan. Pelayanan masing-masing kapal 1 trip per hari dan beroperasi mulai 12 April sampai dengan 18 April 2024," ungkap Lilik.

Baca Juga: MURAH SEKALI, Yuk Belanja di Superindo Terdekat Mumpung Promo Cemilan Hemat, Taro Keripik Tempe Hanya Rp6.990

Lebih lanjut Ia menuturkan pelayanan
pada lintas Panjang – Ciwandan diperuntukkan bagi kendaraan R2 (sepeda motor) dan R4
(Kendaraan Kecil) dengan dilakukan pembatasan kuota. Pembelian tiket dilakukan melalui aplikasi Ferizy secara _online_.

"Penjadwalan kapal tetap dilakukan oleh Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) dengan berkoordinasi dengan KSOP untuk pelaksanaan pengoperasian," ujarnya.

Adapun, untuk lintasan Merak - Bakauheni dan sebaliknya akan diutamakan pengoperasian kapal-kapal besar sehingga bisa lebih banyak mengangkut para pemudik pada arus balik.

Sama seperti saat arus mudik, akan dilakukan juga _Delaying System_ dan _Buffer Zone_ untuk dilakukan _screening_ kepada pengguna jasa yang belum memiliki tiket dan muatan.

"Sementara itu, tiket penyeberangan untuk kendaraan golongan VII, VIII dan IX tetap tidak dilayani di sistem eticketing aplikasi Ferizy, namun dialihkan melalui pelabuhan Bandar Bakau Jaya (BBJ) Muara Pilu," pungkasnya.

Halaman:

Editor: Yedi Supriadi


Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah